Bitcoin Berjuang Setelah Turun di bawah $20K

PAGINEWS.com– Pada grafik harian, harga BTC naik dari $18.255 menjadi $19.650. Rebound harga 7,5% ini mencerminkan pergerakan rebound serupa yang ada di pasar saham, menunjukkan bahwa investor telah menerima kenaikan suku bunga signifikan oleh Federal Reserve yang diharapkan pada 20–21 September.

Namun, pendapat berbeda tentang “umur panjang” rebound Bitcoin. Analis pasar independen Jonny Moe menekankan bahwa aksi harga BTC yang sedang berlangsung mirip dengan pergerakan konsolidasi sideways pada awal tahun ini.

Dengan kata lain, harga Bitcoin saat ini rebound di sekitar $ 20.000 tidak membuat kasus bull jangka panjang.

Rudy Takala, mantan eksekutif Fox News dan editor opini di Cointelegraph, juga memperingatkan pedagang kripto untuk bersiap menghadapi lebih banyak “masa gelap” karena memburuknya kondisi ekonomi secara global.

Di sisi lain, beberapa analis percaya Bitcoin sedang menatap pembalikan bullish yang kuat di masa depan. Mari kita lihat lebih dekat pada tiga pandangan pasar yang optimis.

Bitcoin membentuk “bullish hammer”

Bullish Hummer

Candlestick 20 September Bitcoin adalah palu bullish, yang menunjukkan melemahnya momentum penurunan, menurut analis pseudonim pedagang Tardigrade.

Sebuah kandil palu bullish terbentuk ketika aset turun secara signifikan lebih rendah dari nilai pembukaannya tetapi pulih untuk menutup di dekat level yang sama. Pedagang melihat palu sebagai tanda penolakan bearish, mengingat sejarah dasar pasar sebelumnya.

Trader Tardigrade menerapkan teori yang sama untuk langkah pemulihan Bitcoin pada 20 September, mencatat bahwa palu bullishnya dapat mengantarkan pembalikan.

 

0

Leave a Reply

Your email address will not be published.