Read Time:2 Minute, 36 Second

Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Harga minyak mentah turun pada perdagangan Rabu (21/10). Setelah naiknya stok minyak mentah AS, memicu kekhawatiran tentang melimpahnya pasokan global di tengah lonjakan kasus Covid-19 global memicu kekhawatiran pemulihan permintaan bahan bakar lebih lambat.

Melansir Reuters, pukul 14.35 WIB, harga minyak mentah Brent untuk pengiriman Desember berada di US$ 42,70 per barel, turun 46 sen atau 1,1%, pada 0730 GMT.

.paralax-ad{height:300px;margin:20px auto;position:relative;width:100%;overflow:hidden}.paralax-ad .inner-paralax-ad{clip:rect(auto,auto,auto,auto);height:100%;left:0;position:absolute;top:0;width:100%}.paralax-ad .img-paralax-stop{height:100%;margin:0 auto;position:absolute;top:-150px;transform:translateZ(0);text-align:center}.paralax-ad .img-paralax-ad{position:fixed}.img-paralax-ad img{border:medium none;height:auto;width:100%}.paralax-ad .link-paralax-artikel{background-color:#fff;cursor:pointer;display:block;height:100%;left:0;opacity:0;position:absolute;top:0;width:100%;z-index:11}.paralax-ad .label-ad{background-color:#fff;top:-20px;color:#767676;font-family:Arial,sans-serif;font-size:10px;left:0;position:absolute;text-align:center;width:100%}.paralax-artikel–kanal .img-paralax-ad img{border:medium none;height:auto}

Sementara, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) pengiriman Desember turun 43 sen atau 1% menjadi US$ 41,27.

Baca Juga: Harga minyak mentah merosot ke US$ 41,50 per barel, tertekan pasokan AS

“Penumpukan inventaris AS, bersama dengan kebangkitan kembali kasus Covid-19 baru-baru ini di seluruh dunia, mendorong investor untuk membuat penyesuaian posisi,” kata Chiyoki Chen, kepala analis di pialang komoditas Sunward Trading.

Data dari kelompok industri American Petroleum Institute menunjukkan, persediaan minyak mentah naik 584.000 barel dalam sepekan hingga 16 Oktober menjadi sekitar 490,6 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penarikan 1 juta barel.

Menambah tekanan, kasus Covid-19 di seluruh dunia melampaui 40 juta pada hari Selasa, dengan beberapa bagian Eropa memberlakukan langkah-langkah karantina baru.

Di sisi pasokan, menteri energi Rusia mengatakan pada hari Selasa terlalu dini untuk membahas masa depan pembatasan produksi minyak global setelah Desember, kurang dari seminggu setelah mengatakan rencana untuk mengurangi pembatasan produksi yang ada harus dilanjutkan.

Baca Juga: Pekan ketiga Oktober 2020, batubara dan nikel masih jadi komoditas juara

Awal tahun ini, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia – bersama-sama dikenal sebagai OPEC + – sepakat untuk memangkas pengurangan produksi pada Januari dari 7,7 juta barel per hari (bph) saat ini menjadi sekitar 5,7 juta barel per hari.

Pada saat yang sama, anggota OPEC Libya, yang dibebaskan dari pemotongan, juga meningkatkan produksi setelah konflik bersenjata menutup hampir semua produksi negara itu pada Januari, memompa lebih banyak minyak ke pasar yang kelebihan pasokan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

.bg-color-linkedin { background-color: #0072b1; }

<!–

–> <!–

Video Pilihan

–> <!–

–>
<!–

GEJOLAK HARGA MINYAK

–> Source